Mimpi Ayah Saya Semalam….


TADI siang saya ditelpon Ayah saya, karena beliau cemas semalam bermimpi bahwa saya sudah lama meninggal dunia. Memang sih seperti yang pernah saya tuliskan sebelumnya, bahwa mimpi itu adalah bunganya tidur. Tapi hal ini tidak menepis kecemasan Ayah saya dikarenakan walaupun mimpi itu adalah bunganya tidur tapi dalam mimpi itu juga emosi dan perasaan kita diaduk-aduk, sehingga kita merasa apa yang dimimpikan itu adalah hal yang benar-benar akan atau telah terjadi. Sehingga tetap saja rasa cemas setelah bermimpi buruk pasti melanda setiap manusia.

Saya berfikir untung saja saya ataupun Anda masih dimiliki logika perasaan dimana bisa membedakan mana yang realita dan mana yang halusinasi alias mimpi. Coba kalau pikiran kita tidak bisa membedakan mana yang halusinasi dan mana yang mimpi wah … ini benar-benar akan merepotkan kita. Coba Anda bayangkan!! Saya pernah bermimpi yang benar-benar seperti realitas tentang hal buruk yang telah saya lakukan. Dan ketika saya terbangun seandainya saya tidak bisa membedakan bahwa itu hanya mimpi mungkin saya akan terus merasa bersalah atas hal yang tidak saya lakukan.

Benar-benar Allah Maha Besar, dimana Dia berikan logika berfikir kepada kita sehingga kita bisa membedakan mana yang realita dan mana yang hanya sekedar halusinasi alias mimpi.

Kembali ke cerita…. Setelah malamnya bermimpi yang gak enak atas diri saya, akhirnya Ayah saya telpon saya pada siang harinya hanya sekedar untuk memastikan bahwa tidak ada sesuatu hal yang buruk yang terjadi pada diri saya. Akhirnya saya ceritakan bahwa saya baik-baik saja, tidak ada sesuatu yang buruk yang menimpa saya, hanya saya katakan bahwa saat ini saya dan anak saya memang sedang sakit batuk. Trus saya juga katakan bahwa saya berencana akan pulang kampung ke Kandanghaur lebaran ini dan saya katakan juga bahwa saya sudah dapat tiket untuk pulang besok.

Alhamdulillah akhirnya semuanya tenang. Ayah saya tenang dan saya pun bisa menenangkan Ayah saya yang saya yakin sekali akan kecemasan beliau terhadap diri saya. Lalu saya ceritakan hal ini kepada teman saya. Dan teman saya berkata, jika bermimpi seperti itu biasanya saya akan mendapatkan rezeki yang tidak terduga. Saya hanya bisa berharap, semoga benar adanya…. Saya bisa mendapatkan rezeki yang tidak terduga Amiin ya robbal ‘alamiin…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: